Cerita Sex LDR? Mana Tahan~ ( Nisa Dan Rudi ) – Part 13

Cerita Sex LDR? Mana Tahan~ ( Nisa Dan Rudi ) – Part 13by adminon.Cerita Sex LDR? Mana Tahan~ ( Nisa Dan Rudi ) – Part 13LDR? Mana Tahan~ ( Nisa Dan Rudi ) – Part 13 *Tiga Belas* Nisa Aku dalam posisi setengah telanjang di tempat tidur gara-gara Rudi. Bra merahku teronggok begitu saja. Hanya celana dalam ungu yang menempel di tubuhku. Hm. Mungkin ada beberapa cowok yang mikir kalau cewek pake bra merah cd nya juga pasti merah deh, […]

multixnxx- Maki Koizumi Maki Koizumi with big chest-8 multixnxx- Maki Koizumi Maki Koizumi with big chest-9 (1) multixnxx- Maki Koizumi Maki Koizumi with big chest-9LDR? Mana Tahan~ ( Nisa Dan Rudi ) – Part 13

*Tiga Belas*
Nisa

Aku dalam posisi setengah telanjang di tempat tidur gara-gara Rudi. Bra merahku teronggok begitu saja. Hanya celana dalam ungu yang menempel di tubuhku.

Hm. Mungkin ada beberapa cowok yang mikir kalau cewek pake bra merah cd nya juga pasti merah deh, apalagi cowoknya masih perjaka. Tapi percaya deh, cewek juga sering loh pake cd beda warna. Apalagi kalo suka ganti cd tiga kali sehari. Ga mungkin kan kalo tiap ganti warna cd nya sama semua. Yah, kecuali moment-moment tertentu sih. Tapi Yah, ga penting juga sih aku ngomong kayak gini. Oh iya, malem ini aku lagi chattingan ma Rudi, lagi ngebahas masalah bra aku yang kekecilan. Hehe bukan branya yang kecil sih, tapi dada aku yang nambah gede. Mungkin karena sering dimainin Rudi.

Dering notifikasi Line terdengar kembali, tapi kali ini membuatku mengernyit saat membacanya. Rudi ngetik apaan sih kok gangerti gini! Hurufnya acak-acakan, jangan-jangan ini bahasa Lampung.

[I] apa sih, Nisa gangerti [/] .Segera kuketik balasan dan kusentuh tombol send.

Beberapa detik kutunggu hingga hpku berbunyi kembali. Namun kali ini bukan balasan chatnya melainkan telepon Rudi.

“Sayang..”

Terdengar suara berat pria di sana. Suara dari lelaki yang amat kurindu.

“Kenapa? Kok nelepon?” Tanyaku yang heran karena tadi kami sedang asyik mengobrol ria lewat aplikasi chat.

“Hm..jadi ga boleh nih?” yee, ditanyain malah merajuk.

“Nanya doang Rudii..” jawabku sambil menaikan selimut sampai menutupi leher, baru ingat kalau udara yang semakin terasa dingin ini gara-gara aku tak pakai bra.

“Kangen sayang, pengen susu kamu,”

Lelaki menyebalkan, apa-apa pasti deh ujungnya mesum. “Kamu kok ngomong gitu sih? Sebenarnya kamu kangen aku apa tubuhku?? Mesum terus!”

Beneran deh. Rudi ga ada romantisnya jadi cowo.

“Iya. iya maaf. Aku suka semuanya dong. Aku mencintai seluruh bagian dari diri kamu,” huh.. Rudi gombal, ” Lagian siapa suruh punya susu gede. Tahu ga yang? aku lagi liatin foto yang kamu kirim tadi, seksi banget yang, dedek aku tegang banget nih,” lanjut dia.

“Rudii! Udahan ah aku mau bobo! Ngeselin!” Jujur sih akh sedikit ehem… merinding juga denger suara Rudi malem-malem begini. Apalagi Rudi ngomongin su.. maksudnya dadaku terus. Tapi walaupun begitu, aku gasuka Rudi mesum terus. Sekarang yang kubutuhkan adalah perhatian bukan kemesuman.

“Loh kok bobo sih? kan masih kangen. Iya deh aku ga mesum lagi deh, maaf sayaang.”

Huh pasti ini cuma akal-akalan dia deh.
“Bener ya! Awas loh, kalo mesum aku matiin!”

Tapi walau bagaimanapun.. aku masih ingin mendengar suaranya.

“Yang.. aku beliin oleh-oleh loh dari Lampung, kamu pasti suka,”

“Oleh-oleh? apaan? Mau mau!”

“Hehe. sun dulu dong,”

“Mmmuaah. .udah..apaan oleh-olehnya?” kataku tak sabar.

“Hm kasih tahu gak yaaah?”

“Rudi jangan bikin penasarab deh! Cepetan ah!”

“Haha. Iya iya tapi sebelumnya aku mau tanya dulu, kalo Nisa gak jawab aku gak mau kasih tahu aah,”

Rudi banyak cingcong deh.
“Apa?”

“Hm dari tadi aku penasaran sayang, susu kamu kok tambah gede diapain ya?”

Ergh.. kan kan kan. Dasar Rudi penjahat kelamin!!!!

Author: 

Related Posts